Cari Artikel

Sabtu, Januari 12, 2008

Liga Indonesia, Liga teraneh di Dunia

Prestasi sepakbola suatu negara biasanya sangat tergantung pada kualitas liganya. Hal ini karena kualitas kompetisi atau liga dalam negara yang bersangkutan akan sangat berpengaruh terhadap kualitas pemain timnas. Sebagai contoh, jangan sangsikan kualitas Serie A Liga Italia. Walaupun diterpa berbagai skandal, Italia dapat menjadi juara dunia dengan 100% pemain dari Serie A. Ini membuktikan Serie A masih terbukti kualitasnya.

Lalu bagaimana dengan Indonesia? Rasanya masih jauh panggang dari api. Kekeringan prestasi di level internasional sebenarnya disebabkan karena buruknya kualitas liga. Keributan antarsuporter, sistem kompetisi yang tidak jelas, jadwal pertandingan yang berubah-ubah selalu mewarnai kompetisi yang hampir berjalan selama tiga belas tahun ini.

Lupakan keributan antarsuporter. Hal itu mungkin sudah menjadi hal “biasa” di Liga Indonesia. Salah satu faktor yang menyebabkan Liga Indonesia terasa “aneh” adalah sering berubah-ubahnya format kompetisi. Bayangkan, Liga Indonesia pernah menggunakan sistem satu wilayah, dua wilayah, dan juga tiga wilayah. Jumlah tim yang berpartisipasi pun berubah-ubah. Yang lebih anehnya lagi, suatu sistem kompetisi tak pernah bertahan lebih dari dua tahun. Sepertinya PSSI tak pernah konsisten dalam menjalankan programnya.

Bukti lain keinkonsistenan PSSI adalah mengenai hukuman terhadap pemain maupun klub. Hukuman dapat dengan mudahnya berubah. Sebagai contoh, saat LI XII. Persebaya mengundurkan diri dari babak 8 besar. Semula Persebaya dihukum dua tahun tak boleh berkompetisi. Setelah melakukan banding, hukuman Persebaya direduksi menjadi hanya satu tahun, kemudian menjadi enam bulan, dan akhirnya “hanya” didegradasi ke Divisi I. Contoh lain mengenai hukuman Zaenal Arief yang “kabur” dari timnas. Setelah sebelumnya dihukum enam bulan, sang pemain akhirnya hanya berkewajiban membayar denda dan mengalami hukuman percobaan. Hal ini semakin membuktikan betapa lemahnya hukum di Liga Indonesia.

Hal lain yang membuat Liga Indonesia semakin “aneh” adalah mengenai jadwal pertandingan. Di Liga lain selain Liga Indonesia jadwal pertandingan selalu dilaksanakan secara teratur. Berbeda dengan di Indonesia, dalam satu pekan ada tim yang bertanding dan tidak. Jangan heran kalau ada tim yang sudah bermain 27 kali, namun ada pula yang baru 24 kali bertanding.

Masih berkaitan dengan jadwal, Liga Indonesia selalu mengalami berbagai jeda kompetisi. Hal ini menyebabkan liga berlangsung setahun penuh. Berbagai alasan seperti kepentingan timnas, politik, atupun bulan Ramadhan selalu dijadikan dalih dalam jeda kompetisi. Hal tersebut sebenarnya tidak baik untuk kondisi fisik pemain. Selain itu PSSI juga sangat gemar mengubah jadwal di tengah kompetisi. Suatu kondisi yang mungkin hanya terjadi di Liga Indonesia.

Tanpa Degradasi


Satu hal yang membuat suatu liga menarik adalah adanya promosi dan degradasi. Tentunya sangat menarik menyaksikan perjuangan tim papan bawah yang berjuang keras agar dapat bertahan musim depan. Bagaimana jadinya jika degradasi dihilangkan? Tentunya hal itu dapat membuat suatu liga menjadi hambar dan tanpa esensi. Hal inilah yang beberapa kali terjadi di Liga Indonesia. Parahnya lagi, keputusan tersebut dibuat saat liga tengah berlangsung. Semain lengkaplah “keanehan” Liga Indonesia.

Liga Indonesia X, saat LI menggunakan sistem satu wilayah, tiba-tiba saja PSSI membuat keputusan kontroversial. Degradasi dihilangkan dengan dalih tahun selanjutnya akan menggunakan sistem dua wilayah. Apakah hal tersebut hanya berlangsung sekali saja? Ternyata tidak. Saat LI XII, PSSI menghilangkan degradasi. Kali ini dengan dalih untuk menghormati para korban gempa di Yogyakarta dan sekitarnya.

Seakan tak pernah puas dengan keputusan kontroversialnya, musim ini PSSI kembali membuat keputusan yang benar-benar “aneh”. Degradasi kembali dihilangkan karena tahun depan akan diselenggarakan Liga Super. Pada musim kompetisi musim depan Liga Super diikuti 18 tim, Divisi Utama 34 tim, Divisi Satu 48 tim, Divisi Dua 84 tim. Tak ada degradasi di Divisi Utama dan Divisi Satu (Soccer, No 14/VIII).

Apakah format kompetisi tahun depan benar-benar akan menjadi format kompetisi yang tetap dan tidak akan berubah lagi? Hmm, penulis sendiri ragu akan hal tersebut. So, jangan pernah pernah menyangsikan “keanehan” Liga Indonesia.

Kesimpulan:
Keanehan Liga Indonesia:
1. Jadwal amburadul
2. Kompetisi berjalan setahun lebih
3. Libur lama sekali (selesai Januari, mulai lagi Juli)
4. Ketua umumnya punya kantor di penjara
5. Jumlah tim banyak banget ya 36 tim

Anda punya data lain mengenai keanehan Liga Indonesia? Silakan isi komentar saja..

4 komentar:

SITUS PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI mengatakan...

y bener sekali. tapi bukannya indonesia kalo gk aneh. soalnya indonesia sumbernya hal yang aneh-aneh. orang bener masuk penjara, orang salah bebas berkeliaran di negeri orang. bravo hancurnya indonesia

Anonim mengatakan...

Great post! We are linking to this particularly greaqt article on our website.
Keep up the good writing.

My homepage; buy youtube likes and views ()

Anonim mengatakan...

Hi!I've been following your blog for some tme now and finally got
the courage to go ahead and give you a shout out from
New Caney Tx! Just wanted to mentiln keep up the excellent work!


my site ... buy youtube subscribers with credit card

khanda_ mengatakan...

Tambah pengetahuan,,menarik lagi postingannya,,
thanks ya gan

Poskan Komentar

silakan komentarnya..
kalo gak punya blog, pilihnya name/url.. urlnya kosongin aja.. okey.. thx a lot