Cari Artikel

Minggu, Oktober 25, 2009

Media Marxist Theory

Bab I
Sejarah Teori

1.1. Pengembang Teori
Media marxist theory dikembangkan oleh Karl Henrich Marx dan Friedrich Engels.


Karl Marx (kiri), Friedrich Engels (kanan)

Karl Heinrich Marx (Trier, Prussian Rhineland, 5 Mei 1818 – London, 14 Maret 1883) merupakan tokoh besar Jerman dalam hal filsuf, politik ekonomi, dan revolusioner sosial. Marx meneliti berbagai macam isu, termasuk pengasingan dan pengeksploitasian pekerja, mode kapitalis dalam produksi, dan sejarah materialisme. Pengaruh idenya mulai meluas saat kemenangan Russian Bolsheviks dalam October Revolution tahun 1917. Namun ada beberapa bagian yang tidak sepenuhnya dibahas dalam ide Marxian pada abad ke-20.

Friedrich Engels (Wuppertal, 28 November 1820 – London 8 Agustus 1895) merupakan penemu bersama dan pendukung Marxism. Marx dan Engels bertemu pada September 1844. Mereka memiliki kesamaan pandangan dalam filsafat dan kapitalisme dan memutuskan untuk bekerja sama, menghasilkan beberapa karya termasuk Die heilige Familie (The Holy Family). Januari 1845 mereka memutuskan pindah dari Prancis ke Belgia, yang menjanjikan kebebasan berekspresi lebih tinggi dibandingkan negara lain di Eropa. Engels dan Marx kembali ke Belgia Januari 1846, dan membentuk Komite Koresponden Komunis.

Mereka berdua menemukan media Marxist theory, hubungan antara Marxist theory dan studi media. Menurut Marx dan Engels, faktor mediasi (mediation) adalah kapital atau pengganti tenaga kerja tergantung pada bagaimana satu pandangan masyarakat kapitalis (kapital begitu dominan dalam faktor mediasi, tenaga kerha adalah faktor mediasi lain yang juga penting).

Banyak pemikir yang mempertimbangkan bagaimana teori Marxist mempengaruhi jalan pikiran kita terhadap media, dalam satu waktu media baru menjadi hal utama dalam komunikasi. Saat itu teori media sering menggunakan elemen dalam Marxist theory seperti mediasi, untuk melihat bagaimana media mempengaruhi hubungan sosial dan gaya hidup tergantung kemampuan untuk mengomunikasikan gambar, suara, dan bentuk lain dari informasi melintasi dunia dengan kecepatan tak terbatas

Setelah meninggalnya Marx tahun 1883, Engels menghabiskan sisa hidupnya untuk mengedit dan menerjemahkan tulisan Marx. Dia juga berkontribusi besar pada feminist theory dan Marxist feminism dalam Origins of the Family, Private Property, and the State, menyusun konsep pernikahan monogami yang banyak dibicarakan karena dominasi laki-laki terhadap perempuan. Dalam kasus ini ia menghubungkan teori komunis pada keluarga, setuju bahwa laki-laki mendominasi perempuan seperti kelas kapitalis yang mendominasi kaum pekerja. Engels meninggal di London tahun 1895.



1.2. Latar Belakang Teori
Sebelum Karl Marx, sudahlah banyak teori dan gagasan tentang sosialisme. Tetapi saat itu basis sosialisme adalah murni moralitas, dalam kata lain sosialisme saat itu adalah utopian sosialisme. Karl Marx mencoba untuk memberikan fondasi yang lebih kuat untuk sosialisme, yaitu penjelasan dari segi material. Dari situ, Marx menemukan dialektikal Materialisme atau Marxisme.

Marxisme menjadi alat analisa sosial yang paling ampuh yang mampu menjelaskan kontradiksi kapitalisme dan memaparkan secara material sosialisme sebagai sistem yang mampu menyelesaikan kontradiksi-kontradiksi kapitalisme. Dan bila tiba saatnya, Marxisme juga akan menjelaskan kontradiksi sosialisme dan memaparkan sistem yang baru (apapun namanya dan bentuknya) untuk menyelesaikan kontradiksi tersebut dan salah satunya adalah marxist media theory.

Marx sendiri tidak menyebut gagasannya Marxisme. Pandangan marxist disebut oleh berbagai terminologi. Secara umum merupakan istilah kritis dan radikal. Di Inggris Raya dan dataran eropa, pendekatan aliran neo-marxist pada umumnya berkembang di media sejak tahun 60-an sampai 80-an. Saat itu pengaruh Marxist belum begitu dominan. Maka penting untuk menyadari konsep-konsep dalam mengalisis media massa. Namun belum ada satu pemikiran dalam marxisme, jargon tak dapat ditembus lebih sering bersatu. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan panduan beberapa kunci konsep.

Teori marxist cenderung menekankan kepada peran media massa dalam perkembangbiakan status quo yang membedakan dengan paham liberal dan menekankan peran media dalam mengembangkan kebebasan berbicara. Biasanya, pandangan marxian tergantung pengaruh media dalam suatu pengembangan dan perluasan operasi yang menyangkut dugaan ideologi.

Pada waktu yang sama eropa menguasai aliran neo-marxism dalam teori media pada tahun 1970-1980. Berkembangnya aliran neo-marxism dalam ilmu sosial mewakili bagian yang menentang fungsi masyarakat. Karena berfungsi untuk mencari dan menjelaskan syarat-syarat dalam institusi sosial dalam menyatukan pandangan mereka dengan menguburkan keuntungan dan sistem sosial budaya.

Kaum pluralis melihat masyarakat sebagai sesuatu yang kompleks dalam persaingan kelompok, serta tak satu pun dari mereka yang menonjol dalam setiap waktu. Organisasi media melihatnya sebagai sebuah sistem yang dibatasi. Sebagai dasar simetris adalah tetap berada di antara institusi media dan pemirsa, sejak McQuail’s mengatakan biasanya hubungan memasuki kedalam secara sukarela dengan syarat-syarat yang sama dan pemirsa melihatnya sebagai mampu memanipulasi media dengan berbagai macam jalan yang tak terhingga, menurutnya mereka terlebih dahulu dibutuhkan pengaturan.

Para ahli teori marxist membuat fakta-fakta mengenai pembedaan antara pokok persoalan dan obyek. Dalam pikiran marxist, individu adalah sebagai penguasa yang siap membawa kedudukannya terhadap dampak hubungan sosial yang akan terjadi. Individu memproduksi secara alami pokok materi dari budaya. Teori individu terpusat pada perbedaan antara orang-orang dan menjelaskan perbedaan ini secara alami.

Marxists melihat masyarakat kapitalis sebagai salah satu kelas dominasi, media dipandang sebagai bagian dari arena ideologis di mana berbagai kelas yang sedang berjuang dilihat, walaupun dalam konteks dominasi dari kelas-kelas tertentu, kontrol pemikiran semakin terkonsentrasi di monopoli modal; media profesional, sambil menikmati ilusi otonomi yang disosialisasikan ke dalam norma-norma yang menginternalisasikan budaya yang dominan, media yang diambil secara keseluruhan, relay interpretif kerangka konsonan dengan kepentingan kelas yang dominan, penonton dan media, sementara terkadang terjadi kontes dan negosiasi dalam kerangka ini, kurangnya akses ke alternatif siap berarti sistem yang akan memungkinkan mereka untuk menolak definisi yang ditawarkan oleh secara konsisten dengan definisi.

Teori Marxist dalam sejarah materialisme memahami dapat masyarakat sebagai fundamental ditentukan oleh kondisi material pada suatu waktu - ini berarti hubungan orang-orang yang masuk ke dalam satu sama lain dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka, misalnya untuk belanja dan pakaian mereka dan keluarga. Secara umum Marx dan Engels mengidentifikasi lima (dan satu transisi) berturut-turut tahapan pengembangan material ini kondisi di Eropa Barat.
Ada lima tahap dalam perkembangan materialisme:

1. Komunisme primitif: seperti yang terlihat di masyarakat suku tribal.
2. Masyarakat slave: yang berkembang saat suku menjadi sebuah negara kota. Aristokrasi lahir.
3. Feodalisme: aristokrasi memerintah kelas. Pedagang berkembang menjadi kapitalis.
4. Kapitalisme: kapitalis kelas yang memerintah, yang membuat dan menggunakan kelas yang benar bekerja.
5. Sosialisme ("kediktatoran dari rakyat jelata"): pekerja mendapatkan kesadaran kelas, yang meruntuhkan kapitalis dan mengambil kontrol atas negara.
6. Komunisme: sebuah kelas dan masyarakat bernegara yang berbagi produksi barang.














Bab II
Pembahasan

2.1 Pokok-pokok Teori (Asumsi Dasar)
Asumsi dasar dari Marxist media theory adalah cara pendirian materialis yang menentukan kesadaran masyarakat. Menurut sikap ini, posisi ideologis adalah fungsi dari posisi kelas, dan ideologi yang dominan di masyarakat adalah ideologi dari kelas dominan. Hal ini kontras dengan 'idealistis' sikap yang prioritas pada kesadaran. Dalam fundamentalis Marxism, ideologi adalah 'kesadaran palsu', yang hasil dari pertandingan yang dominan ideologi oleh kepentingan orang-orang yang tidak berpikir. Dari perspektif ini media massa menyebarkan ideologi dominan: nilai kelas yang memiliki dan mengontrol media.

Teori Marxist lainnya dalam ideologi adalah Valentin Volosinov yang merupakan ideologi Marxist teoritikus. Volosinov menentang teori ideologi itu mengenai konsep dana bantuan yang semata-mata tidak masuk akal tanpa adanya kesadaran terlebih dahulu untuk bentuk material dimana organisasi bisa saja menjadi metafisika. Bentuk ideologi bukanlah terbentuk atas kesadaran, melainkan cukup menimbulkan kesadaran. Dengan jelas, teori Marxist setuju dengan adanya kekuatan ideologi dalam media massa tetapi tidak setuju terbentuk secara alami atau terjadi dengan sendirinya.

Marxism berpendapat bahwa perjuangan kelas adalah elemen utama dari perubahan sosial. Karena ketegangan antara kelas sosial dianggap sebagai penyebab kerusuhan politik, Marxism mencoba untuk memecahkan masalah ini membuat publik oleh kepemilikan sebagai fitur dominan. Walaupun ada banyak teori dan praktek perbedaan di antara berbagai bentuk Marxism, kebanyakan bentuk Marxism berbagi prinsip-prinsip ini:

1. perhatian kepada materi kondisi kehidupan sosial dan hubungan di antara orang
2. kepercayaan bahwa kesadaran masyarakat tentang kondisi kehidupan mereka ini mencerminkan kondisi material dan hubungan
3. pemahaman dari kelas yang berbeda dalam hal hubungan produksi dan sebagai posisi tertentu dalam hubungan seperti itu
4. pemahaman tentang materi dan kondisi sosial sebagai hubungan historis lunak
5. tampilan sejarah yang sesuai dengan perjuangan kelas, yang berkembang antara konflik kelas dengan menentang kepentingan, struktur setiap periode historis dan melihat sejarah perubahan
6. simpati untuk bekerja atau kelas rakyat jelata
7. kepercayaan bahwa segala kepentingan pekerja sesuai dengan yang terbaik dari kemanusiaan secara umum

Poin utama dari pertikaian antara Marxists adalah gelar untuk mereka yang berkomitmen untuk pekerja revolusi sebagai cara untuk mencapai pencerahan dan emansipasi manusia, dan melalui mekanisme yang sebenarnya seperti yang mungkin terjadi revolusi dan berhasil. Marxism adalah benar tetapi tidak secara mendalam digambarkan sebagai berbagai bentuk sosialisme. Beberapa Marxists menyatakan bahwa sebenarnya tidak ada negara yang pernah sepenuhnya menerapkan prinsip Marxist; Marxists lainnya, seperti Autonomists mengklaim prinsip Marxist tidak dapat diwujudkan dalam setiap negara membangun dilihat melalui abad 20 dan akan memerlukan sebuah rekonseptualisasi dari gagasan negara sendiri

Marxisme menyediakan perspektif sejarah yang melihat perubahan dalam hubungan kelas sebagai sesuatu yang tetap. Kelas kapitalis dan ideologinya secara terus-menerus mengklaim sistem mereka adalah akhir sejarah atau satu-satunya alternatif. Marxisme menunjukkan bahwa sistem setiap kelas dalam sejarah, termasuk sistem kapitalis dan kekaisaran terkini, diakibatkan oleh konflik kelas dan perjuangan pembebasan nasional yang kurang lebih secara luas berpotensi untuk menghancurkan dan mengganti sebuah sistem. Perspektif marxis memberikan kelas pekerja sebuah pemahaman tentang "kekacauan" dan "krisis" kelebihan produksi kapitalis dan aktivitas spekulasinya serta menyediakan strategi politik untuk menggantikan sistem tersebut dengan negara buruh-tani.



2.2 Mediasi dalam Marxism

Masalah mediasi dalam Marxism juga disebut sebagai masalah penetapan, yaitu bagaimana atau aktor sosial menelusuri struktur sosial yang mengikat mereka. Untuk Marx, utama bentuk mediasi adalah tenaga kerja, yang berhubung dengan logat sebuah bentuk hubungan antara seorang pekerja tubuh dan alam. Tenaga kerja sehingga menengahi antara manusia dan alam dunia. Setelah menjadi tenaga kerja, atau dibuat menjadi abstak yang menjadi komoditas, namun memindahkan pekerja yang memiliki hal tersebut dan ditukar menjadi seperti komoditi lainnya. Setelah ini terjadi, modal menjadi mediasi atau menentukan faktor, kapitalis dengan menetapkan upah atau nilai-nilai tukar tenaga kerja. Satu-satunya hal yang memiliki pekerja dalam hal ini, tenaga kerja nya kuasa atau kemampuan untuk bekerja, menjadi pekerja satu-satunya alat subsisten. Pekerja harus mendapatkan sebanyak dari nilai-nya adalah sebagai tenaga kerja yang terbuka mungkin pada pasar untuk bertahan hidup.

Satu hal yang mencemaskan mengapa seorang pekerja akan terlibat dalam proses ini di tempat pertama. Ini telah menjadi tema utama dalam Marxism dan merupakan pokok dari masalah mediasi atau penetapan: upaya untuk mengetahui mengapa aktor sosial izin ke penindasan mereka sendiri, dan jumlah mereka mempunyai kebebasan yang menentukan kekuatan suatu budaya . James Arnt Aune menyebutkan, pertanyaan yang muncul mengenai masalah ini mencakup: "Bagaimana institusi, praktik, dan pesan bentuk formasi kelas? Apa alternatif institusi, praktik, dan pesan yang tersedia untuk mereka yang ingin kembali ke kelas membahana dalam rangka struktural kemungkinan? "(Pertanyaan tentang mediasi, kemudian, adalah sebuah pertanyaan, seperti Aune membahas, bagaimana teori Marxist menengahi "kemungkinan struktural dan perjuangan populer"







Karl Marx dan Friedrich Engels
Bagi Marx dan Engels, aktor sosial yang tertangkap dalam lingkaran mediasi antara ekonomi dasar dari budaya dan ide-ide dan sistem nilai budaya yang diberikan oleh ini menimbulkan dasar. Dengan demikian, karena dia baik sekali dirumuskan dalam ideologi Jerman:

“Ide dari kelas yang berkuasa di setiap masa yang memerintah ide, yakni kelas yang merupakan bahan kekuatan memerintah masyarakat, yang pada saat yang sama kekuatan intelektual yang memerintah. Kelas yang memiliki alat produksi material pada pembuangan, memiliki kontrol pada saat yang sama melalui alat produksi mental, sehingga dengan demikian, umumnya, ide dari orang-orang yang tidak memiliki sarana produksi mental tunduk kepadanya. Yang memerintah ide yang tidak lebih dari ekspresi yang ideal dari hubungan material yang dominan, yang dominan sebagai bahan hubungan tergenggam ide; maka dari hubungan yang membuat satu kelas satu yang memerintah, oleh karena itu, ide dari dominasi.”

Bagi Marx dan Engels, maka kelas-kelas yang memerintah mengontrol kelas subordinat melalui dominasi dari ide yang tersedia dalam budaya. Dengan cara ini yang subordinat kepada kelas-kelas yang akan mediated oleh pengaruh ideologi, atau "kesadaran palsu" atau sistem kepercayaan yang tidak memungkinkan mereka untuk melihat penindasan mereka kekal untuk apa itu. Masalah dengan ide ini, karena banyak Marxists telah mencatat, adalah bahwa ia tidak meninggalkan ruang bagi anggota dari kelas bawahan untuk bertindak di dunia di sekitar mereka melalui alternatif bentuk mediasi.

2.3 Aplikasi Teori
Penerapan media sebagai alat produksi. Menurut kedudukan marxist klasik, media massa adalah meyebarluaskan ide dengan sederhana dan menyangkal pandangan dunia atau memiliki gagasan lain. Sebagai contoh argumentasi marx’s yang mengatakan “bahwa kelas yang mempunyai rata-rata produksi material pada penjualannya mempunyai kendali waktu yang sama d iatas rata-rata produksi mental. Sehingga dengan demikian, secara umum gagasan untuk mereka yang kekurangan rata-rata produksi mental adalah tunduk kepada pemilik kelas”. media massa memiliki fungsi untuk menghasilkan kesadaran palsu dalam kelas pekerja. Ini memimpin ke arah suatu cara berpendirian yang berbeda dengan melihat hasil media sebagai pernyataan monolitis yang mempunyai nilai peraturan-peraturan.

2.4 Aplikasi Teori Marxist dalam Studi Media
Banyak pemikir yang sekarang bekerja dalam persimpangan Marxisme dan studi media, dan mencoba untuk mengusik dari berbagai interelasi, kontradiksi, dan kemungkinan melekat di kedua percakapan. Buku baru seperti Marxism And Media Studies: Key Concepts and Contemporary Trends by Mike Wayne, Media Ecologies: Materialist Energies in Art and Technoculture by Matthew Fuller, Media and Cultural Studies oleh Meenakshi Gigi Durham dan Douglas Kellner, Marxism and Communication Studies: The Point Is to Change It diedit oleh Lee Artz, Steve Macek, and Dana L. Cloud, dan Hypercapitalism: New Media, Language, and Social Perceptions of Value oleh Phil Graham.

Banyak dari pemikir melihat ini sebagai proyek rehabilitasi teori Marxist dan studi budaya dalam terang baru bentuk media dan paralel perkembangan sosial dan sejarah dan sebaliknya. Deepa Kumar menggambarkant, aspek teori Marxist seperti berhubung dengan dialek materialisme:

metode analisis yang dikembangkan oleh Marx dan Engels, yang lebih relevan dengan media dan studi budaya saat untuk sedikitnya dua alasan: krisis dari neoliberalism dan runtuh dari Stalinism .... Waktu telah datang untuk melepaskan diri dari menyerah TINA (tidak ada alternatif), dan mulai mengambil yang serius dari kebangkrutan kapitalisme dan kemungkinan dari alternatif sosialis.

Dengan demikian, Kumar melihat tugas ulama media dan budaya sebagai dua kali lipat: "untuk menjelaskan dan kritik negara dan budaya masyarakat, dan kemudian bertindak atas dunia untuk mengubahnya. Dalam mengambil atas tantangan ini, klasik Marxism sebagai pedoman untuk tindakan telah banyak menawarkan”Selain itu, jenis pekerjaan yang mungkin menurut Kumar karena kontradiktif dengan sifat media: "Media teks yang kontradiktif, karena semua adalah kenyataan kontradiktif. Kontradiksi dan memungkinkan untuk mengubah totalitas dalam hubungan sosial. Perubahan ini adalah produk dari manusia menolak mereka kondisi penindasan dan eksploitasi”

Dan ini kontradiksi sifat media, yang pada gilirannya disebabkan oleh cara-cara yang kami mediated media dalam kebudayaan modern: "Singkatnya, massa mediated-produk yang ditentukan oleh berbagai faktor-sistem kepemilikan, proses produksi budaya, tingkat dari perjuangan, negara kesadaran masyarakat di dalam suatu waktu, dan sebagainya. J berhubung dengan logat metode analisis studi akan melibatkan semua faktor-faktor ini dalam konteks sejarah yang konkret, sehingga untuk menjelaskan beberapa mediasi yang menanam produk budaya”

Bagi banyak pemikir baru ini, dengan cara yang sangat baru bentuk media adalah mediated oleh aktor sosial, atau cara yang ini aktor navigasi yang kompleks dan kontradiktif kekuatan sejarah, materi dunia, dan budaya melalui media merupakan kunci untuk usia tua masalah mediasi dalam teori Marxist.


Hypercapitalism dan Media Baru
Satu persimpangan teori Marxist dan studi media baru yang akan ditemukan di Phil Graham dari Hypercapitalism: media baru, Bahasa, Sosial dan Persepsi terhadap Nilai, di mana ia mencoba untuk berteori bahwa cara baru ilmu ekonomi adalah mediated oleh berbagai faktor . Untuk Graham, dalam rangka untuk teori untuk "membentuk sejarah penting dari global, digital mediated ilmu ekonomi," pendekatan:

harus memegang hubungan antara bahasa, hak, dan nilai dianggap relatif berbeda kelas dalam pengenal dan pengetahuan; pegang ke efek dari media baru dan hubungan mereka dengan perubahan dalam konsep tentang karakter pengetahuan, dan-sejak pengetahuan, media baru, bahasa, dan nilai-nilai yang abadi dan dinamis mempengaruhi manusia dalam masyarakat untuk mengidentifikasi tanda saat transisi dalam hubungan sosial seperti sejarah penting atau unik, jika sesuatu.

Untuk melakukan pekerjaan ini, maka, Graham adalah mengadopsi sebuah "proses mediasi pandangan",

melihat gerakan dan transformasi arti di kali, spasi, dan konteks sosial, yang mengakui bahwa, ya, ada teknologi aspek mediasi yang tidak dapat diabaikan, dan ada masalah besar di sekeliling apa yang biasanya difahami dengan istilah "isi" . Namun, mediasi adalah jauh lebih baik daripada "isi" atau teknologi. Ini adalah kompleks set nyata, materi, proses sosial yang difasilitasi oleh teknologi spesifik berarti.

Akhirnya, Graham adalah wakil dari badan baru ini bekerja karena dia ingin menentukan metodologi yang menyumbang kompleksitas dan menimbulkan pertentangan diberikan oleh media baru cara yang baru dan metode pertukaran informasi adalah mediated oleh semua faktor yang mungkin.





















Bab 3
Evaluasi Teori

3.1 Kelemahan dan Kekuatan Teori
Sisi negatif "Marxisme" adalah ia dibangun di atas landasan abstrak ekspresi metafisika "Hegelian," yang "tak pernah menyentuh bumi" yang tidak memiliki analisis yang konkret dan terpisah dari perjuangan kelas. Padahal Marxisme bersifat historis dan empiris, dimana teori digunakan untuk memahami sejarah yang konkret dan pengalaman-pengalaman kontemporer. Marxisme negatif adalah dogmatis, imitatif, akademik serta suka menggunakan "bahasa eksotik." Hal ini menyebabkannya tertutup pada gagasan-gagasan baru, pengalaman dan realitas-realitas yang ada. Seluruh jawaban dari bangunan ini adalah sebuah buku yang ditutup oleh para pemimpin atau rejim yang berpengalaman meniru tanpa menghiraukan kekhususan-kekhususan sejarah, kebudayaan, politik dan kelas. Marxis akademik berbicara pada diri mereka sendiri dalam jargon-jargon teknik yang terpisah dari praktek perjuangan kelas pekerja dan petani dan pada kritik panjang dan singkat tentang solusi-solusi praktek dan alternatifnya.

Beberapa penganut paham marsisme menuduh gagasan-gagasan teoritis yang bersifat tak praktis. Marxisme sering kali dilihat seperti teori agung, karena menjauhkan dari riset empiris. Bagaimanapun, riset di dalam marxist tradisi ekonomi negara pada khususnya menggunakan metode empiris.

Perspektif marxist menggambarkan perhatian kita terhadap isu menarik tentang ekonomi dan politik di dalam media massa dan pentingnya menyoroti ketidaksamaan sosial di dalam penyajian media. Marxisme membantu meletakkan ke arah teks media di dalam pembentukan sosial yang lebih besar. Serta analisa ideologis yang dapat membantu kita untuk menyingkapkan kenyataan siapa yang sedang kita tawarkan dalam suatu teks media.

Kaum Marxis memiliki daya cipta untuk menerapkan konsep-konsep dasar secara khsusus dan terutama pada bidang sejarah dan kebudayaan serta struktur kelas. Mereka menolak mekanisme peniruan model-model lain tentang revolusi atau strategi politik. Mereka mengakui perubahan dalam waktu, tempat, struktur kelas, dan hubungannya dengan kekuasaan. Marxisme positif tidak hanya menyangkut "studi" tentang masalah-masalah tapi, juga berorientasi pada tindakan. Guna menghubungkan analisisnya pada praktek kerja, dibutuhkan sebuah bahasa yang menyeluruh pada kelas pekerja. Untuk seluruh alasan ini, kemajuan gerakan kelas pekerja, perkembangan dan penyebaran gagasan-gagasan Marxis di kalangan kelas pekerja dan perjuangan kelas adalah sesuatu yang harus dilaksanakan secara bersama-sama.

Teori marxist menekankan pentingnya kelas sosial dalam hubungan dengan pemilik-pemilik media dan penafsiran pendengar dengan kepemilikan teks media: sisa ini merupakan suatu faktor penting dalam analisa media. Sedang analisa isi dan semiotik memberi keterangan mengenai isi media, penganut paham teori marksisme menyoroti kondisi-kondisi material dalam resepsi dan produksi media. Riset teori marxist media meliputi analisa penyajian di mass media dalam rangka mengungkapkan mendasari ideologi. Kita masih memerlukan analisa: bagaimanapun mungkin golongan oposisi terkadang menjadi melanjutkan penafsiran pendengar untuk beroperasi dalam hubungan yang sesuai dengan isi. Karena tenaga distribusi dalam masyarakat mempunyai beberapa versi kenyataan yang lebih pengaruh dibanding orang yang lain.

Marxisme menyediakan kelas pekerja sebuah pemahaman bahwa mereka memainkan peran sentral dalam produksi dan distribusi sistem kapitalis dan dalam mentransformasikan sistem tersebut ke dalam masyarakat sosialis yang setara dan demokratis. Kelas pekerja mengakui dan memahami bahwa mereka memainkan peran sentral dalam memimpin dengan harga diri yang tinggi, kehormatan dan solidaritas. Dan seperti biasanya, kepemimpinan kelas pekerja berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan-kepentingan strategis dan mendesak kelas pekerja. Yang sama pentingnya, Marxisme membekali kelas pekerja dengan visi strategis yang berkaitan langsung dengan reform-reform mendesak pada sebuah program transisional gunamengakumulasi kekuasaan untuk mengambil alih kekuasaan negara dan mendirikan sebuan negara buruh-tani. Identitas kelas pekerja yang secara benar dipahamisebagai sebuah kesadaran kelas (class-consciousness). keduanya adalah produk studi Marxis dan berdampak pada prinsip-prinsip tindakan Marxis, sebuah proses dialektik antara pembelajaran dan pengalaman.

Elite media massa, konsumer propaganda dan seluruh pengkhotbah reaksioner bertindak untuk memisahkan kelas pekerja dari solidaritas kelas. Dari mobilisasi kolektif menjadi kesadaran palsu individual dan mobilitas individual untuk membiayai kelasnya. Marxisme merupakan alat yang esensial untuk menguak topeng kebohongan, ilusi dan manipulasi media massa dan memenangkan pertarungan gagasan: menyediakan pembuktian yang jelas dan masuk akal atas kesalahan-kesalahan gagasan yang membenarkan peran elite dan kekaisaran serta menginformasikan kepada kelas pekerja sebuah alternatif dalam memahami keuntungan kepemilikan kolektif dan kebenaran
kepentingan kelasnya.






















3.2 Teori Pembanding

Ada teori yang berkebalikan dengan teori Marxist. Teori yang juga menjelaskan pandangan terhadap media. Teori tersebut adalah teori pluralist. Asumsi dasar teori ini adalah hal-hal yang kita yakini sebagai kebenaran. Masyarakat terdiri dari berbagai perbedaan dan berbagai kepentingan, memiliki kebebasan untuk menetukan relatif punya kekuasaan/otoritas.

Berkebalikan dengan teori Marxist, dalam pandangan pluralist tak ada kekuatan yang dominan. Media dibuat seusai dengan kepentingan khalayak. Kekuatan kelompok merepresentasikan kepentingam masyarakt. Semua terjadi secara wajar dan normal. Berikut ini perbedaan antara Marxist dan Pluralist:
Kategori Marxist Pluralist
Sosial persaingan minat dan kelompok kelas pemerintah atau elit
Media banyak dan saling independen /mandiri Seragam dan di bawah kepemilikan terkonsentrasi

Produksi kreatif, bebas, asli Standardisasi, rutinitas, dikontrol

Isi beragam dan bersaing, responsif pada permintaan khalayak Selektif dan diputuskan dari 'yang di atas' (pemilik perusahaaan)
Keahlian kemandirian dan otonomi ilusi otonomi, dan disosialisasikan ke dalam norma-norma yang masuk dari budaya yang dominan
Audiens terbagi, selektif, reaktif & aktif Tergantung, pasif, terorganisasikan pada skala besar, kurangnya akses
Efek banyak kemungkinan tanpa konsistensi atau prediksi arah, tetapi seringkali tidak berpengaruh Kuat dan menegaskan pendirian ketertiban sosial

Kata Kunci demokrasi, liberalisme dominasi


Bab IV
Kesimpulan

Marxist media theory dikembangkan oleh Karl Henrich Marx dan Friedrich Engels, dua orang filsuf asal Jerman pada abad ke-19. Asumsi dasar dari Marxist media theory adalah cara pendirian materialis yang menentukan kesadaran masyarakat.

Walaupun ada banyak teori dan praktek perbedaan di antara berbagai bentuk Marxism, kebanyakan bentuk Marxism berbagi prinsip-prinsip ini:

1. perhatian kepada materi kondisi kehidupan sosial dan hubungan di antara orang
2. kepercayaan bahwa kesadaran masyarakat tentang kondisi kehidupan mereka ini mencerminkan kondisi material dan hubungan
3. pemahaman dari kelas yang berbeda dalam hal hubungan produksi dan sebagai posisi tertentu dalam hubungan seperti itu
4. pemahaman tentang materi dan kondisi sosial sebagai hubungan historis lunak
5. tampilan sejarah yang sesuai dengan perjuangan kelas, yang berkembang antara konflik kelas dengan menentang kepentingan, struktur setiap periode historis dan melihat sejarah perubahan
6. simpati untuk bekerja atau kelas rakyat jelata
7. kepercayaan bahwa segala kepentingan pekerja sesuai dengan yang terbaik dari kemanusiaan secara umum

Teori Marxist terus berkembang di media sejak tahun 60-an sampai 80-an. Konsep ideologi yaitu, pandangan terhadap pengaruh media yang tergantung pada suatu pengembangan dan pemahaman yang menyangkut operasi dugaan.

Persepktif pluralist dan Marxist adalah cara pandang, setiap orang bisa berbeda-beda. Tidak bisa dibilang ada media kategori Marxist dan pluralist. Satu media yang sama bisa dianggap sebagai pluralist atau Marxist tergantung cara pandang masing-masing
Daftar Pustaka

http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism01.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism02.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism03.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism04.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism05.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism06.html
http://www.aber.ac.uk/media/Documents/marxism/marxism07.html
http://www.mass media effects Marxism.html
http://en.wikipedia.org/wiki/Marxist_Theory
http://en.wikipedia.org/wiki/Criticisms_of_Marxism
http://en.wikipedia.org/wiki/Mediation_(Marxist_theory_and_media_studies)
http://kumahaanjeun.blogspot.com

O’Sullivan, Tim, Brian Dutton, Philip Rayner. 1994. Studying the Media an Introduction. New York: Routledge, Chapman and Hall, Inc.