Cari Artikel

Minggu, November 09, 2008

Numpang AC ... terus.. kabuuur..! !

Waktu masih SMA dulu saya punya teman yang sehati bernama Irwan. Kebetulan dulu waktu SMP tuh kami sekelas di GO, nah pas SMA pun ketemu lagi walaupun nggak pernah sekelas. Samapi sekarang pun masih tetep sohib loh walau dia di ITB dan saya di Unpad.. hohoho..

Waktu SMA dulu tuh saya dan dia tuh seneng banget dengan yang namanya gratisan. Pokoknya ada moto, “Everything free passed.” Kalo bisa gratis kenapa mesti bayar.. hoho.. prinsip hidup yang sungguh luar biasa.

Jadinya yah ke gitu.. ke gramedia numpang baca aja kan gratis, ke WC juga cari yang di masjid kan gratis, tempat parkir juga nyari yang gratis., kalo ada lomba yang gratis juga ikutan.. hoho.. Selain itu yang lagi rame-ramenya tuh bimbel gratis. Ada banyak bimbingan belajar yang mengadakan program gratis. Yah biasa lah buat promosi gitu.. Kesempatan emas itu tentunya tak boleh dilewatkan oleh kami berdua.. Pokonya tiap ada yang berbau GRATIS langsung semangat deh,, hahahaha…

Semuanya berlangsung lancar-lancar saja sampai saya mengikuti program bimbel gratis di IZI. Seperti biasa saya dateng berdua dengan Irwan, pencinta gratisan.. Wah enak euy kelasnya juga AC..adem deh.. Tapi sepertinya ada yang gak beres nih.. Yang lain tuh anak SMA 3 semua.. Bukan karena takut kalah pinter ama mereka.. saya juga pinter kok.. hoho.. masalahnya SMA 3 tuh belum menerapkan Kurikulum Berbasis Kompetisi (KBK), sedangkan SMA 5 udah pake KBK. Jadi sepertinya materinya bakal berbeda.. begitcu..

Dan benar saja.. sang guru dateng.. eng.. ing..eng.. dan materinya memang berbeda! Jadina pan saya sama si Irwan beuki lieur we.. Ga ngerti, tapi pura-pura ngerti.. ga pinter tapi pura-pura pinter.. ga bayar tapi pura-pura bayar.. wkwkwkw.. saat itu dalam pikiran kami berdua adalah, “cari kesempatan untuk melarikan diri.”

Trus sang guru berkata, “wah sepertinya AC-nya terlalu dingin yah.. sebentar saya ke bawah dulu mau bawa remot AC.” Ah saya dan irwan sudah tak peduli lagi dengan AC. Kami malah berpikir ini kesempatan terbaik untuk kabur. Maka, hanya selang beberapa detik setelah guru keluar kelas, kami pun melakukan “aksi gila” tersebut. Kalo tidak sekarang kapan lagi. Mungkin itu yang ada di pikiran kami berdua..

Satu, dua, tiga, “KABUUR!!” sampai si irwan sampai nyaris jatuh kakinya kena kursi… hoho.. anak-anak SMA 3 pun menjadi saksi keanehan kami berdua. Mungkin di pikiran anak-anak SMA 3, “ternyata anak SMA 5 sangat ahli dalam melarikan diri.. strategi yang luar biasa..”

Ah setidaknya kami berdua sudah merasakan AC di IZI. Lumayan seger dan gratis.. wkwkwkwkw….

1 komentar:

Anonim mengatakan...

seru dan bermanfaat

Poskan Komentar

silakan komentarnya..
kalo gak punya blog, pilihnya name/url.. urlnya kosongin aja.. okey.. thx a lot